KUNTAU BANGKUI


KUNTAU BANGKUI

Jawara Kuntau Bangkui di Kuala Kuajan, Hulu Mentaya, Sampit - 1969

Jawara Kuntau Bangkui di Kuala Kuajan, Hulu Mentaya, Sampit – 1969


Kuntau bangkaui adalah bela diri asli dayak ngaju yang sudah digunakan sejak zaman asang kayau atau headhunters. Kuntau Bangkui adalah seni bela diri untuk self-defense yang menggunakan seluruh gerakan anggota tubuh; seperti gerakan tangan, bahu, tinju, telapak tangan, jemari, kaki, pergelangan kaki dan lutut. Sisi kaki dan tapak kaki digunakan secara sistematis dan teratur untuk menghindar dan menyerang.

Gerakan Kuntau Bangkui

Gerakan Kuntau Bangkui

Orang-orang dayak di daerah Kalimantan Tengah tidak mengumpulkan kepala seperti kebiasaan beberapa sub suku dayak lain, namun mendapatkan satu kepala sebagai trophy ketika berperang adalah cara untuk menunjukan kejantanan dan kesiapan menikah. Karena setiap orang dayak pada masa lalu harus siap membela diri dari serangan para asang-kayau dari kampung atau sub suku lain yang kapan saja bisa menyerangnya. Oleh karena itu ada istilah “Mamut menteng” – orang yang mamut menteng bukan orang yang biasa dan berilmu, tetapi yang berani melawan para kayau atau bahkan bisa merantau ke daerah lain yang jauh dan kembali dengan selamat. Dan Silat Kuntau Bangkui digunakan untuk membela diri dari setiap serangan pemburu kepala ini

Gerakan Kuntau Bangkui

Gerakan Kuntau Bangkui

MUNDUR & MENYERANG

Bela diri kuntau bangkaui selalu menggunakan tatktik “mundur & menyerang”, tidak pernah ia menggunakan serangan lawan sebagai keuntungan menyerang balik seperti bela diri yang lain, tetapi ketika ada serangan, maka pesilat kuntau bangkaui akan secapatnya menghindari serangan. Philospynya adalah menghindar, menyerang , mundur, menghindar lagi.

Maka para pesilat Kuntau Bangkaui harus kuat, cepat, tangkas, dan memiliki kemampuan memprediksi serangan lawan sehingga ia dengan cepat bisa mengantisipasinya. Dengan prespektif insting ini, pesilat kuntau bangkui dapat menghindar serangan lawan dan melipatgandakan serangannya dengan cepat.

Gerakan tangan pesilat kuntau bangkaui selalu terbuka, bergerak dengan serangan yang cepat menyerang tubuh lawannya dengan gerakan seperti menyabet pada sisi tangannya. Pada pertunjukan silat kuntau bangkaui jarang sekali kontak tubuh dilakukan antara dua pesilat. Biasanya kedua pesilat akan dipisahkan jarak sejauh 3.5 meter, ketika salah satu pesilat terancam, maka yang lain akan mengantisipasi, menghindar dan menyerang balik.

Gerakan Kuntau Bangkui

Gerakan Kuntau Bangkui

Gerakan Kuntau Bangkui

Gerakan Kuntau Bangkui

LEGENDA “OLOH BAKAS DENGAN BANGKUIS” – Orang tua dengan bangkuis – SEJARAH KUNTAU BANGKUI

Sekitar abad ke-5,dikisahkan ada orang tua yang sedang berburu di lebatnya hutan Kalimantan Tengah, ditengah perburuannya itu ia bertemu dengan sekawanan monyet berekor pendek, dengan dada yang tebal dan bulu berwarna coklat kemerahan atau yang disebut dengan “bangkuis” – Beruk. Didorong oleh insting berburunya, orang tua ini melemparkan “lundju” – tombaknya ketengah-tengah kawanan monyet ini.

Monyet ini anehnya dapat mengantisipasi lemparan tombak ini dan dapat lolos dengan gerakan yang terencana. Penasaran dengan ini lalu pemburu ini melemparkan kembali tombak yang lain, lagi-lagi dengan gerakan yang pandai & lincah monyet ini dapat menghindar dari serangan tombaknya kemudia berlarian menyebar. Pemburu ini kebingungan dan kemudian melarikan diri.

Beruk - Bangkuis

Beruk – Bangkuis

Ketika melihat pemburu ini melarikan diri, para monyet kembali dengan semua kekuatan kawanannya untuk menyerang sang pemburu. Karena tombaknya sudah tidak ada, pemburu ini lalu mengambil mandaunya untuk menyerang, seperti sebelumnya dengan lincah dan cerdas monyet ini dapat menghindari setiap sabetan Mandau pemburu ini dan berkumpul di pepohonan.

Kemudian orang tua ini mengambil “damek” – anak sumpit dari Telepnya (wadah anak sumpit), mencoba untuk menyumpit monyet ini, sekali lagi monyet-monyet ini dapat menghindarinya.

Singkat cerita orang tua ini kemudian memikirkan setiap gerakan bangkuis ini, bahwa monyet-monyet ini tidak hanya luar biasa gesit dan cepat, tetapi para mereka juga telah mengembangkan sistem pertahanan yang terencana, yaitu menghindar,menyerang, mundur dan menghindar. Ia menyadari bahwa setiap kali ia melarikan diri maka para monyet akan menyerang balik. Dari sinilah ia kemudian mengembangkan sistem bela diri yang memiliki filosopi yang sama dengan para bangkuis

Kuntau Bangkaui adalah perpaduan seni dan olah tubuh. Kuntau bangkui mampu mengubah bobot tubuh dan mengatur tubuh sehingga mampu mengubah yang lemah menjadi kuat, yang gemuk menjadi tegap dan kekar.

Tabe

Bekasi 19/september/2013

Iklan