Mitos Raja Aji dan Anak Yatim (asal mula tipu tipu)


Mitos Raja Aji dan Anak Yatim (asal mula tipu tipu)Legenda Dayak Tunjung

Tersebutlah kisah seorang Raja bergelar Aji Rajatn Tonoi Pengeratn Tana Bata Mantiq Bawo Mempeetn Paliiq Temengukng Tanyukng Lahukng, yang hidup di negeri bernama Tanyukng Lahukng yang makmur aman dan sejahtera. Mereka hidup dari pertanian tradisional (berladang) dan perdagangan.

Raja Aji sering mengadakan pelayaran untuk menjual hasil bumi ke negeri lain. Setiap berlayar Aji sering membawa barang titipan warganya untuk dijual. Mulanya ia berlaku jujur barang titipan itu. Namun lama kelamaan lebih banyak berbuat curang.

Suatu hari ia membawa besi tua titipan seorang anak yatim untuk dijual. Setelah pulang ia mengatakan besi tua itu tidak laku untuk dijual karena habis dimakan bubuk. Mendengar keterangan itu si Anak Yatim yang empunya barang menjadi sadar bahwa raja mereka sudah tidakdapat dipercaya lagi. Dengan cerdik si Anak Yatim berkata :” Baiklah kalau begitu. Sesungguhnya saya dastang ke sini bukan untuk menanyakan harga barang tersebut melainkan mohon bisa dipinjamkan seekor kerbau guna merumput di halaman rumah kami”. Aji ternyata tidak berkeberatan dan meminjamkan seekor kerbau untuk digunakan selama 8 hari.

Si Anak Yatim menyeret kerbau itu dari ekornya sehingga kerbau tersebut berjalan mundur. Setiba di rumah kerbau tersebut dipotongnya. Kepalanya diarauh dipuncak pohon yang tinggi di depan rumah. Merasa kerbau belum dikembalikan Aji mendatangi si Anak Yatim guna menanyakan keberadaan kerbaunya. Mula-mula si Anak Yatim menyatakan bahwa kerbau tersebut sudah dikembalikan seraya menunjukkan jejak kaki kerbau itu mengarah ke rumah Aji. Sementara mereka menelusuri jejak kerbau tersebut, si Yatim berteriak kaget seraya menunjuk ke atas pohon dimana kepala kerbau itu ditaruh. “Wah itu dia diatas pohon, kerbau Tuan telah disambar burung elang”, seru si Anak Yatim. Betapa kagetnya Aji ketika si Yatim menyatakan bahwa kerbau tersebut telah mati disambar elang. “Tidak mungkin, mana mungkin kerbau bisa disambar elang “, kata Aji. . Si Yatim menjawab:” Sekarang ini segala sesuatu bisa saja terjadi”. “Bila besi bisa dimakan bubuk maka tidak mustahil kerbau bisa disambar lelang”, lanjut si Yatim.

Oleh: Kakaah Pahiiq

Iklan