PEMBARI & BALENGGAUNG – Dukun Ilmu Putih dan Ilmu Hitam Dayak Kenayatn


PEMBARI  & BALENGGAUNG – Dukun Ilmu Putih dan Ilmu Hitam Dayak Kenayatn

Dukun Kenayatn

Dukun Kenayatn

Dalam adat Dayak Kenayatn dikenal Dukun atau disebut Belian / Barian – yaitu seorang tokoh masyarakat yang dipanggil untuk melakukan upacara supaya roh-roh yang tinggal di hutan, ladang, pohon dan tempat lain agar tidak disakiti hatinya, dalam prosesi ini para balian akan mengalami trance atau kesurupan. Dalam setiap upacara ini diperlukan kurban binatang berupa ayam, babi dan anjing.

Didalam adat Dayak Kenayatn dikenal dua jenis BARIAN atau dukun ini yaitu PEMBARI dan BALENGGAUNG. Pembari adalah dukun yang berhubungan dengan roh-roh suci atau malaikat baik dan memiliki asisten disebut payampang atau mandega. Sedangkan BALENGGAUNG akan menggunakan bantuan hantu, iblis dan setan untuk mengatasi masalah dan memiliki asisten yg disebut juga payampang atau mandega, serta dilengkapi dengan ANAK SAMANG untuk berbalas pantun dengan para hantu, iblis dan pujut.

Jika terjadi suatu kesialan atau hal yang tidak baik terjadi misal sakit-sakitan maka PEMBARI akan dipanggil oleh pemilik rumah untuk melakukan ritual tertentu. Umumnya PEMBARI akan menggunakan semacam ayunan yang digantung dilangit-langit rumah terbuat dari kulit kayu tarap, sambil berayun-ayun sang PEMBARI akan mememang atau menimang untuk memanggil roh-roh baik / malaikat dan memanggil JUBATA atau Roh Tuhan untuk mendatangkan hal yang baik kedalam rumah tersebut. Keluarga yang meminta bantuan PEMBARI harus berjanji mengorbankan babi sampai tujuh ekor dan juga ayam dalam waktu tiga tahun. Setelah tiga tahun keluarga tersebut perlu mengucapkan syukur kepada Jubata. Pesta harus dilakukan dan tamu diundang, kalau pesta atau upacara tidak disiapkan oleh orang yang minta keberuntungan, mereka bisa didenda oleh pembari. Kalau perjanjian pembari dengan Jubatan tidak dilaksanakan akan berdampak negatif pada pembari.

Sedangkan BALENGGAUNG akan memberi makan segala macam iblis, setan dan roh jahat atau disebut PUJUT untuk mengusir hal-hal yang tidak baik dan menggunakan media batang taman yang diletakan didalam rumah. Umumnya makana para PUJUT ini adalah anjing atau nasi dicampur darah anjing dan dibuang ke tempat kotor utuk memuskan para roh jahat, oleh karena itu BALENGGAUNG juga dapat dipanggil untuk membunuh orang lain dengan guna-gunanya.

Sesaji

Sesaji

Balenggaung juga dipanggil oleh orang tertentu untuk meramal nasib. Dengan membuat alat dari batang bambu sepanjang tujuh ruas yang diisi dengan air kelapa muda yang berwarna kuning, air mayang, air pinang yang masih muda dan belum dibuka, sejenis asam merah dan juga  air bersih yang belum dilangkahi manusia. Ketika roh-roh itu dipanggil supaya memberi dayak magis kepada cairan. Orang yang meminta nasib baik hanya membutuhkan sedikit cairan yang diperkuat dengan mantra BALENGGAUNG. Cairan yang sudah diperkuat mantra dibungkus, bisa dalam bentuk perhiasan yang terbuat dari perak dan digantung atau ditaruh di tempat rahasia dan selalu dibawa oleh peminta supaya mendapat rezeki atau keberuntungan.

Tabe

Bekasi 6/Maret/2014

Iklan