BERTEMU PENGAYAM DAYAK NGAJU YANG TERSISA


BERTEMU PENGAYAM DAYAK NGAJU YANG TERSISA

Ibu Ramintje dalam ulasan Kompas

Ibu Ramintje dalam ulasan Kompas

Pada bulan Juli 2014 yang lalu penulis berkesempatan untuk pulang ke Palangkaraya dan melakukan beberapa ekspedisi kebudayaan, salah satunya ialah bertemu salah satu pengayam asli Dayak Ngaju yang tersisa yaitu Ibu Ramintje. Ibu Ramintje ini masih mampu mengayam motive-motive Dayak yang asli bahkan tidak hanya mampu mengayam beliau juga tidak sungkan untuk membagikan ilmu dan pengetahuannya. Dimana pada masa lampau pengetahuan mengenai motive dan teknik anyaman ini adalah suatu yang rahasia bahkan diantara sesama saudara. Pada masa lalu wanita yang piawai mengayan akan menjadi wanita yang sangat diidolakan oleh semua pria. Ibu Ramintje juga pada tahun 1960 telah menuliskan sebuah buku yaitu MOTIVE DARE (Anyaman) Khas Kalimantan Tengah, namun memang sayang tulisan ini hanya masih terbatas tulisan tangan dan gambaran tangan beliau saja.

 

Bersama Ibu Ramintje

Bersama Ibu Ramintje

Icha dengan hasil kerajinan Ibu Ramintje

Icha dengan hasil kerajinan Ibu Ramintje

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ibu Ramintje juga tidak hanya mampu mengayam motive-motive tradisional Dayak tetapi juga motive kontemporer sesuai keinginan pemesannya salah satunya ialah motive yang dibuatnya YESUS BERDOA ada juga pesana orang Jerman yaitu motive ORANG HUTAN ada juga bentuk-bentuk lain, seperti tas, tempat korek api, dan tempat tisu. Begitu pula motif, ia membuat kreasi baru, dari bunga mawar, pemburu, hingga kaligrafi huruf arab. Ibu Ramintje ini tidak hanya mengayam tetapi juga terlibat dalam pembudidayaan rotan – sebab tidak semua jenis rotan dapat dijadikan anyaman yang bagus.

Hasil Kerajinan ibu Ramintje

Hasil Kerajinan ibu Ramintje

Motive Banama Tingang

Motive Banama Tingang

 

Motive Batang Garing

Motive Batang Garing

 

Alat untuk meraut rotan

Alat untuk meraut rotan

 

Ibu Ramintje ini juga melalangbuana untuk memperkenalkan budaya Dare (Anyaman) Khas Kalimantan Tengah diantaranya ke Spanyol (1996), Jepang (2009), Australia (2007), dan Jerman (2008), baik itu sekadar studi banding maupun mengikuti pameran. Dengan kepiawaiannya ini ia mampu menyekolahkan dan membiayai kehidupan keluarganya. Salah satu anaknya telah mewarisi keahlian ibundanya walau masih belum sefasih ibunya ini. Tetapi memang keahlian seperti ini sudah banyak ditinggalkan anak muda Dayak – keahlian ini harus kembali dibangkitkan dan dibukukan supaya anak-anak muda Dayak tidak kehilangan kebudayaan ini dan akan muncul ramintje-ramintje yang lainnya.

Tiker yang penulis beli dari Ibu Ramintje

Tiker yang penulis beli dari Ibu Ramintje

Motive Orang Utan pesanan warga Jerman

Motive Orang Utan pesanan warga Jerman

Motive Yesus Berdoa

Motive Yesus Berdoa

 

Tabe

West Madura Offshore

4/Agustus/2014

Iklan