LEGENDA RANG DUNGO – LELUHUR DAYAK LUN DAYEH


LEGENDA RANG DUNGO – LELUHUR DAYAK LUN DAYEH

wp-1485434806145.jpg

Dayak Lun Dayeh adalah salah satu sub suku Dayak yang terdapat di 4 kawasan negara yaitu Indonesia (Kalimantan Utara), Malaysia di kawasan Negara bagian Sarawak dan Sabah dan juga di Brunei. Suku ini memiliki ciri fisik tinggi dan putih, bahkan kecantikan wanita dari kaum ini sangat terkenal.

Menurut legenda Dayak Lundayeh, pada mulanya hanya  seorang manusia saja yang ada di dunia ini, ia diberi nama RANG DUNGO. Rang Dungo sangat kesepian sebab ia tidak memiliki teman yang sepadan, nampaklah raut wajah yang sedih dari Rang Dungo ini, sehingga Tuhan memiliki rencana untuk memberikan teman yang sepadan bagi dia.

Kemudian Tuhan berbicara kepada Rang Dungo melalui mimpi dan menyuruhnya untuk mendaki suatu gunung tertinggi dikawasan itu, sebab disana Rang Dungo akan mendapatkan suatu  hadiah istimewa yang pasti menggembirakannya. Kemudian Rang Dungo mencoba mendaki gunung itu beberapa kali, tetapi apa bila hampir tiba di puncaknya keadaannya sangat panas karena dekat dengan matahari. Lalu Rang Dungu terpaksa berbalik arah karena tidak tahan dengan terik panasnya matahari itu. Namun kemudian Rang Dungo mendapatkan suatu petunjuk ilahi bahwa ia harus menutupkan badannya dengan daun pisang yang tumbuh di kawasan itu. Daun itu akan melindunginya daripada panas matahari dan akhirnya dia akan berhasil sampai ke puncak gunung itu.

textgram_1485434252.png

Di puncak gunung tersebut Rang Dungo melihat sesuatu yang menyerupai sebiji telur yang agak besar, sebesar kepala manusia. Kemudian dia mengaambil benda itu dan membawanya kembali ke rumahnya. Benda tersebut agak berat dan perjalanannya turun dari puncak gunung itu sehingga ke rumah telah menghabiskan seluruh tenaganya.

Ketika Rang Dungo tiba dirumah, ia merasa sangat kelelahan dan kemudian tertidur pulas. Dia menyimpan benda itu di bilik kamar sebelah. Ketika Rang Dungo terbangun keesokan harinya, benda itu sudah tiada, tetapi apa yang nampak adalah seorang wanita yang cantik. Dia memperkenalkan dirinya sebagai TERUR ECO atau “TELUR MATAHARI”. Dari saat itulah Rang Dungo mempunyai temannya yang sepadan dan ia menikahi Terur Eco ini  dan suku Dayak Lundayeh adalah keturunan mereka.

Tabe

Iklan